Semeru luncurkan lava pijar sejauh 750 meter

Posted: Maret 4, 2012 in Tak Berkategori
Tag:



Puncak Semeru mengeluarkan lava pijar sejauh 300 hingga 1 kilo meter mengarah ke jalur bukan kawah besuk kobokan Pronojiwo, Lumajang, Jawa Timur, Selasa (31/1) dini hari. (FOTO ANTARA/Cucuk Donartono)

Status Semeru masih di Level II atau waspada, sehingga masyarakat di lereng gunung tersebut tidak boleh beraktivitas di radius 4 kilometer dari puncak Semeru.

Lumajang (ANTARA News) – Gunung Semeru yang memiliki ketinggian 3.676 meter dari permukaan laut (mpdl) di Kabupaten Lumajang, Jawa Timur, meluncurkan guguran lava pijar sejauh 500 hingga 750 meter, Kamis.

“Hari ini saya mendapat informasi dari pos pengamatan gunung api (PPGA) Semeru di Desa Sumberwuluh, Kecamatan Candipuro, bahwa terlihat luncuran material lava pijar dengan jarak 500-750 meter dari puncak Semeru sekitar pukul 07.15 WIB,” kata Ketua Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Lumajang, Rochani, saat dihubungi ANTARA.

Menurut dia, guguran lava pijar tersebut masih jauh dari pemukiman penduduk di lereng gunung tertinggi di Pulau Jawa tersebut karena jarak pemukiman warga dari puncak Semeru berkisar 9 kilometer.

“Status Semeru masih di level II atau waspada, sehingga masyarakat di lereng gunung tersebut tidak boleh beraktivitas di radius 4 kilometer dari puncak Semeru,” ucap Rochani yang juga Kepala Badan Kesatuan Bangsa dan Politik Lumajang itu.

Selama Januari, lanjut dia, guguran lava pijar terjadi sebanyak dua kali dengan jarak luncur material pijar sejauh 300 meter dan 100 meter dari kawah Jonggring Saloko, sehingga jauh dari pemukiman warga.

“Saya imbau warga tetap tenang dan tidak mudah terpancing isu-isu yang meresahkan dari pihak-pihak yang tidak bertanggung jawab, namun warga harus tetap waspada terhadap aktivitas Semeru,” paparnya.

BPBD Lumajang, lanjut dia, selalu berkoordinasi dengan petugas PPGA Semeru terkait dengan guguran lava pijar tersebut karena petugas di sana dapat melihat dengan jelas aktivitas gunung tertinggi di Pulau Jawa itu.

“Kalau ada peningkatan aktivitas Semeru, BPBD selalu memberikan informasi yang benar kepada masyarakat melalui camat dan kepala desa yang berada di lereng Gunung Semeru,” katanya menambahkan.

Sementara salah seorang warga di lereng Semeru tepatnya di Desa Sumbermujur, Kecamatan Candipuro, Heri Gunawan, mengatakan lava pijar tersebut tidak terlihat secara jelas dari desa setempat, namun terlihat asap putih keabu-abuan.

“Kalau guguran lava pijar terjadi pagi atau siang hari, maka warga di Desa Sumbermujur tidak bisa melihat dengan jelas. Warga bisa melihat dengan jelas, apabila material lava pijar turun pada malam hari,” paparnya.

Ia mengaku melihat guguran lava pijar Semeru pada Selasa (31/1) malam dan warga di lereng Semeru tidak panik dengan aktivitas gunung yang memiliki ketinggian 3.676 mdpl tersebut.

“Terlihat dari kejauhan seperti titik api yang meleleh turun dari puncak Semeru dan warga di sini sudah terbiasa menyaksikan hal itu,” ujarnya menambahkan.

Editor: Ella Syafputri

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s